www.zejournal.mobi
Rabu, 12 Juni 2024

AS Mencuri Lebih Dari 80 Persen Produksi Minyak Suriah Per Hari

Penulis : GreatGameIndia | Editor : Anty | Jumat, 02 September 2022 14:41

Kementerian Perminyakan Suriah mengeluarkan pernyataan pada 9 Agustus yang menuduh pasukan AS yang menduduki Suriah bertanggung jawab atas pencurian sebagian besar minyak negara itu.

“Jumlah produksi minyak selama semester I 2022 sekitar 14,5 juta barel, dengan produksi harian rata-rata 80,3 ribu barel, 14,2 ribu di antaranya dikirim setiap hari ke kilang,” kata pernyataan kementerian perminyakan.

Pernyataan itu selanjutnya mengatakan bahwa “pasukan pendudukan AS dan tentara bayaran mereka,” mengacu pada Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang didukung AS, “mencuri hingga 66.000 barel setiap hari dari ladang yang diduduki di wilayah timur,” sebesar sekitar 83 persen dari produksi minyak harian Suriah.

Menurut data kementerian, sektor minyak Suriah telah mengalami kerugian mendekati “sekitar 105 miliar dolar sejak awal perang hingga pertengahan tahun ini” sebagai akibat dari kampanye pencurian minyak AS.

Selain itu, pernyataan itu menambahkan bahwa di samping kerugian finansial yang ditimbulkan oleh sektor minyak adalah “kehilangan nyawa, termasuk 235 martir, 46 terluka dan 112 diculik.”

Pada 10 Agustus, rekaman yang difilmkan oleh helikopter serang Rusia dirilis di media sosial, menunjukkan konvoi truk yang dioperasikan oleh militer AS, menyelundupkan minyak curian yang ditujukan ke Irak, keluar dari Raqqah.

Baru-baru ini, tentara AS, yang saat ini menduduki timur laut Suriah, telah secara konsisten menjarah minyak negara itu dan menyelundupkannya ke pangkalan mereka di Irak melalui beberapa penyeberangan perbatasan ilegal.

Sumber-sumber lokal di provinsi Hasakah Suriah melaporkan pada 6 Agustus bahwa tentara AS menjarah dan menyelundupkan lusinan kapal tanker minyak ke luar negeri, menjadikannya pengiriman minyak curian kedua oleh AS minggu itu.

Hampir 200 truk tanker berisi minyak hasil jarahan diselundupkan keluar dari Suriah oleh pasukan AS pada bulan Juli saja, karena Washington telah mengintensifkan praktiknya mencuri sumber daya Suriah untuk dijual ke luar negeri.

Dalam komentar terkenal yang dibuat pada tahun 2019, mantan Presiden AS Donald Trump mengatakan: “Kami menyimpan minyak [Suriah]. Kami memiliki minyak. Minyak aman. Kami meninggalkan pasukan hanya untuk minyak.”

Tonton videonya di bawah ini:

 

Hingga April, perusahaan AS Delta Crescent Energy (DCE) beroperasi di timur laut Suriah sebagai bagian dari janji Trump untuk "menjaga" minyak bekerja sama dengan SDF.

Meskipun Gedung Putih mengizinkan pengabaian DCE berakhir, pasukan AS terus menduduki ladang minyak negara itu.

Dalam sebuah surat kepada Kongres pada 8 Juni, Presiden AS Joe Biden menegaskan bahwa “kehadiran kecil Angkatan Bersenjata Amerika Serikat tetap berada di lokasi strategis yang signifikan di Suriah untuk melakukan operasi, dalam kemitraan dengan pasukan darat pribumi.”

Pada 19 Juli, Presiden Rusia Vladimir Putin meminta pemerintah AS untuk menghentikan penjarahan sumber daya alam Suriah secara konsisten.

Militer AS juga bertanggung jawab untuk menjarah gandum negara itu, memperburuk krisis pangan akut yang melanda Suriah dan seluruh Asia Barat.


Berita Lainnya :


- Source : greatgameindia.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar