www.zejournal.mobi
Senin, 27 Mei 2024

ASI Dari Wanita yang "Divaksinasi Penuh" Mengandung Racun mRNA

Penulis : Ethan Huff - Dirty Laundry | Editor : Anty | Jumat, 14 Oktober 2022 11:11

Jurnal Asosiasi Medis Amerika (JAMA) baru saja menerbitkan makalah mengejutkan yang menunjukkan bahwa racun mRNA dari "vaksin" Covid-19 ditransfer melalui ASI ke bayi.

Bertentangan dengan semua yang diberitahukan kepada kami oleh pemerintah, Big Pharma, dan media sosial “fact checked”, penelitian ini menetapkan bahwa suntikan vaksin covid mengandung racun mematikan bagi ibu dan bayi.

Makalah berjudul “Detection of Messenger RNA COVID-19 Vaccines in Human Breast Milk,” yang dipimpin oleh para peneliti dari New York, menyoroti fakta bahwa uji coba untuk suntikan tidak termasuk “beberapa kelompok rentan, termasuk anak-anak dan wanita menyusui.”

Pengecualian ini tentu saja bertujuan, karena termasuk ibu dan bayinya akan terekspos obat eksperimental menular, melewati ASI dari ibu ke anak.

“Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS menunda keputusan untuk mengesahkan vaksin mRNA COVID-19 untuk bayi di bawah 6 bulan hingga lebih banyak data tersedia karena potensi respons imun anak-anak yang dapat mengubah kekebalan mereka,” bunyi abstrak penelitian.

“Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan untuk menawarkan vaksin mRNA COVID-19 kepada [wanita] menyusui, meskipun kemungkinan lewatnya mRNA vaksin dalam ASI yang mengakibatkan paparan bayi di bawah 6 bulan tidak diselidiki.”

Setelah diselidiki oleh kru di balik makalah ini, ditemukan bahwa mRNA sebenarnya dapat dideteksi dalam air susu ibu (EBM) wanita menyusui yang disuntik dalam waktu enam bulan setelah melahirkan.

Joe Biden dan rezimnya bersalah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan

Rep Thomas Massie (R-Ky.) men-tweet tentang penelitian ini, menekankan fakta bahwa mandat injeksi Joe Biden "menyebabkan bayi (yang tidak ada dosis aman yang telah ditetapkan) untuk menerima mRNA melalui ASI ibu mereka."

"Apakah penyalahgunaan kekuasaan menjadi lebih jahat?" dia bertanya lebih lanjut.

Setiap individu yang dipaksa untuk disuntik oleh rezim Biden perlu mengetahui tentang penelitian baru terkait ini, terutama wanita yang berencana untuk hamil atau sudah hamil.

Efek jangka panjang dari semua paparan mRNA ini baik untuk ibu dan anak-anak mereka masih harus dilihat. Banyak yang sudah sakit kronis, dan beberapa menduga akan lebih banyak lagi yang sakit atau meninggal di tahun-tahun mendatang.

“mRNA meracuni semua yang ada di tubuh manusia,” tulis seseorang dalam komentar di sebuah artikel tentang studi JAMA. “100.000.000 orang Amerika akan mati karena suntikan vaksin sebelum 2026.”

“Korban vaksin yang tidak mati pada tahun 2026 akan cacat parah sebelum mereka meninggal – yaitu sebelum tahun 2030. Farmasi Besar yang bertindak di bawah perintah pemerintah AS untuk melakukan ini.”

Yang lain menulis tentang seorang teman istrinya yang baru-baru ini membuat anaknya yang berusia tujuh tahun dipaksa untu vaksin covid. Ternyata sang ibu tidak tahu tentang risiko yang ada karena jenis informasi yang kami bagikan di sini sayangnya tidak menjangkau semua orang.

“Dokter menyuruh kami untuk menyusui karena vaksin akan masuk ke dalam ASI,” tambah yang lain, menjelaskan bahwa dia dengan cepat berganti dokter dan tentu saja menghindari menyuntik anaknya yang baru lahir.

"Jangan lupa polietilen glikol," kata orang lain, mengacu pada alergen beracun yang ditambahkan ke suntikan yang beberapa orang berspekulasi mungkin berperan dalam pemrograman ulang genetik transhumanis.

“Ibu divaksinasi, susu formula berkurang, pemerintah mendorong ibu untuk menyusui, ASI sekarang mengandung vaksin mRNA – kebetulan?” tulis yang lainnya tentang konspirasi yang jelas terjadi dalam skala luas.


Berita Lainnya :


- Source : dcdirtylaundry.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar