www.zejournal.mobi
Sabtu, 25 Mei 2024

Timeline Serangan Militer Rusia ke Ukraina (Bagian 1)

Penulis : GreatGameIndia | Editor : Anty | Senin, 14 Maret 2022 15:09

Moskow menyatakan bahwa mereka terpaksa menggunakan kekuatan militer setelah perang saudara Ukraina di timur berhenti diselesaikan melalui negosiasi. Berikut ini, timeline serangan Rusia di Ukraina menunjukkan mengapa dan bagaimana itu terjadi.

Ringkasan

Pada Kamis pagi, Rusia mulai menyerang lokasi militer di Ukraina, hanya beberapa hari setelah mengakui kemerdekaan dua republik pemberontak Donetsk dan Lugansk. Moskow mengklaim membela rakyat Donbass dari agresi Kiev, dan terpaksa menggunakan kekuatan militer setelah perang saudara Ukraina di timur berhenti diselesaikan melalui negosiasi.

Pembicaraan yang gagal selama bertahun-tahun, pelanggaran perjanjian gencatan senjata, dan kebuntuan antara Rusia dan Barat selama kudeta 2014 yang menggulingkan pemerintah di Kiev telah menyebabkan eskalasi ini.

Peristiwa penting dari delapan tahun sebelumnya yang menyebabkan konflik ini tercantum di bawah ini.

Protes 'Euromaidan' di Kiev berakhir dengan kudeta yang didukung Barat

Setelah Presiden Viktor Yanukovich saat itu memilih untuk menunda penandatanganan perjanjian asosiasi UE, pada akhir tahun 2013 demonstrasi massal di Kiev menjadi dikenal sebagai protes 'Euromaidan' atau hanya 'Maidan'. Kaum nasionalis garis keras bergabung dalam unjuk rasa yang awalnya damai, yang meningkat menjadi kerusuhan dengan kekerasan di Kiev dan pengambilalihan gedung-gedung administrasi di sekitar Ukraina. Pasukan pro-Barat menggulingkan pemerintahan Yanukovich pada Februari 2014, dan pihak berwenang dengan sikap pro-Uni Eropa dan anti-Moskow mengambil alih kekuasaan.

Sementara peristiwa Maidan didukung secara luas di Ukraina barat, wilayah timur dan selatan, yang memiliki populasi besar berbahasa Rusia dan ikatan sejarah yang kuat dengan Rusia, ditentang keras. Protes anti-Maidan ditekan dengan kejam di kota-kota seperti Odessa. Unjuk rasa pro-Rusia berlanjut di distrik Donetsk dan Lugansk timur, serta di republik otonomi Krimea di Laut Hitam.

Krimea memilih untuk meninggalkan Ukraina ke Rusia

Pada bulan Maret 2014, Republik Krimea dan kota status khusus Sevastopol, yang telah lama menjadi tuan rumah stasiun angkatan laut Rusia meskipun seluruh semenanjung diserahkan ke Ukraina oleh pemerintah Soviet pada tahun 1954, mengadakan pemungutan suara tergesa-gesa dalam menanggapi kudeta Kiev. Krimea dengan tegas memilih untuk memisahkan diri dari Ukraina dan berintegrasi kembali ke Rusia.

Selama peristiwa Maret, Moskow menegaskan bahwa mereka menggunakan pasukannya yang ditempatkan di wilayah tersebut untuk menjaga stabilitas, sementara pasukan Ukraina bertukar kesetiaan atau mengevakuasi semenanjung Laut Hitam tanpa insiden. Kiev, seperti mayoritas negara di dunia, telah menolak untuk mengakui plebisit dan reabsorpsi Krimea. Para pendukung Barat dari pemerintah Ukraina yang baru memberlakukan sanksi terhadap Moskow dan otoritas Krimea, memulai perang sanksi yang saling balas.

Lanjut ke bagian 2 ...


Berita Lainnya :


- Source : greatgameindia.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar