www.zejournal.mobi
Sabtu, 25 Mei 2024

Uni Eropa Memulai Pembubarannya (Bagian 3)

Penulis : Thierry Meyssan | Editor : Anty | Jumat, 03 Desember 2021 13:42

Olaf Schotz adalah seorang pengacara yang peduli dengan membuat industri negaranya bekerja atas dasar kompromi antara pekerja dan majikan. Dia tidak pernah terlalu aktif dalam isu-isu internasional. Dia telah menunjuk pengacara Annalena Baerbock sebagai menteri luar negeri. Dia tidak hanya pendukung energi rendah karbon, tetapi juga agen pengaruh bagi NATO. Dia adalah pendukung kuat keanggotaan Ukraina di NATO dan Uni Eropa. Ini menentang Rusia dan karenanya menolak pipa Nord Stream 2 dan mendorong proyek terminal gas untuk mengimpor gas dari Amerika Serikat oleh kapal tanker gas alam cair meskipun harga fasilitas ini selangit. Akhirnya, ia menyebut China sebagai "saingan sistemik" dan mendukung semua separatismenya, Taiwan, Tibet, dan Uighur.

Bisa ditebak, kebijakan Berlin dan Paris perlahan akan tercerai-berai hingga konflik antara kedua negara yang menyebabkan tiga perang sejak 1870 hingga 1945 itu muncul kembali. Bertentangan dengan publisitas, seperti yang saya sebutkan di atas, Uni Eropa tidak diciptakan untuk menjamin perdamaian di Eropa Barat, tetapi untuk menstabilkan populasi di kamp Anglo-Saxon selama Perang Dingin. Konflik Prancis-Jerman tidak pernah terselesaikan. Uni Eropa yang jauh dari membuat perdamaian, telah menutupi masalah daripada menyelesaikannya. Selama perang Yugoslavia, kedua negara berjuang keras secara militer: Jerman mendukung Kroasia, sementara Prancis mendukung Serbia. Berlin dan Paris bergaul di dalam perbatasan Uni, tetapi berperang satu sama lain di luar. Spesialis operasi khusus tahu bahwa ada kematian di kedua sisi.

Kebijakan luar negeri yang berhasil adalah yang mencerminkan identitas bangsanya. Hari ini, Inggris dan Jerman bergerak maju, bangga dengan siapa mereka, bukan Prancis, yang sedang mengalami krisis identitas. Emmanuel Macron mengatakan di awal mandatnya bahwa "tidak ada budaya Prancis". Dia telah mengubah nadanya ucapannya, tapi tidak pikirannya, di bawah tekanan dari rakyatnya. Prancis memiliki sarana, tetapi tidak lagi tahu siapa dia. Ini mengejar angan-angan dari Uni Eropa yang independen bersaing dengan Amerika Serikat, sementara 26 anggota lainnya tidak menginginkannya. Jerman, bagaimanapun, membuat kesalahan dengan berlindung di bawah payung nuklir AS ketika kekuatan besar itu mulai membusuk.

Jelas bahwa kita baru saja memasuki fase pembubaran Uni Eropa. Ini adalah kesempatan bagi setiap orang untuk mendapatkan kembali kemerdekaan penuh mereka, begitu sklerotiknya struktur ini. Amerika Serikat runtuh dengan sendirinya dan segera Uni Eropa tidak akan memiliki tuan. Anggotanya harus memposisikan diri mereka dalam hubungan satu sama lain. Sangat penting bagi kita untuk mulai memahami satu sama lain tidak hanya sebagai mitra dagang, tetapi sebagai mitra dalam segala hal. Kegagalan untuk melakukannya pasti akan menyebabkan bencana, perang habis-habisan.

Setiap orang telah melihat bahwa semua anggota Uni Eropa, berbagi elemen budaya yang sama. Elemen-elemen ini juga milik Rusia, yang lebih dekat dengan Uni daripada Inggris. Sekarang mungkin untuk membangun kembali Eropa sebagai jaringan negara dan tidak lagi sebagai birokrasi terpusat, dengan membuka diri bagi mereka yang dipisahkan secara artifisial oleh Anglo-Saxon untuk memastikan dominasi mereka di benua itu selama Perang Dingin. Inilah yang Charles De Gaulle bicarakan ketika, bertentangan dengan Winston Churchill, dia mengatakan dia menginginkan "Eropa dari Brest ke Vladivostok".


Berita Lainnya :


- Source : www.voltairenet.org

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar