www.zejournal.mobi
Senin, 20 Mei 2024

Vegan dan Vegetarian Mengalami Depresi Dua Kali Lebih Sering Dari Pemakan Daging

Penulis : GreatGameIndia | Editor : Anty | Kamis, 20 Oktober 2022 14:01

Sebuah survei dengan 14.216 peserta antara usia 35 dan 74 selama enam bulan, menunjukkan bahwa vegan dan vegetarian dua kali lebih tertekan daripada pemakan daging.

Menurut sebuah studi baru-baru ini oleh para peneliti Brasil yang diterbitkan dalam Journal of Affective Disorders, vegetarian mengalami episode depresi dua kali lebih sering daripada pemakan daging.

Menurut penelitian, ada "hubungan positif antara prevalensi episode depresi dan diet tanpa daging."

Para ilmuwan mensurvei 14.216 peserta antara usia 35 dan 74 selama enam bulan untuk melihat kemungkinan hubungan antara diet vegetarian dan depresi pada orang dewasa. Instrumen Revisi Jadwal Wawancara Klinis, yang dirancang untuk mengidentifikasi masalah kesehatan mental yang umum, digunakan untuk mengevaluasinya. Bahkan setelah memperhitungkan faktor-faktor termasuk merokok, penggunaan alkohol, aktivitas fisik, dan asupan mikronutrien, ditemukan bahwa vegetarian mengalami episode depresi dua kali lebih banyak daripada pemakan daging selama periode waktu yang sama.

Para peneliti menemukan hubungan antara prevalensi episode depresi dan diet tanpa daging.

“Defisiensi nutrisi tidak menjelaskan hubungan ini. Sifat asosiasi masih belum jelas, dan data longitudinal diperlukan untuk mengklarifikasi hubungan sebab akibat,” kata studi tersebut.

“Episode depresi lebih banyak terjadi pada individu yang tidak makan daging, terlepas dari faktor sosial ekonomi dan gaya hidup,” studi tersebut menyimpulkan. “Defisiensi nutrisi tidak menjelaskan hubungan ini. Sifat asosiasi tetap tidak jelas, dan data longitudinal diperlukan untuk memperjelas hubungan sebab akibat.”

Banyak penelitian lain menunjukkan hubungan yang jelas antara suasana hati dan makan. Mereka yang memiliki gejala depresi berat yang mengonsumsi makanan tinggi biji-bijian, protein tanpa lemak, susu rendah lemak, dan makanan nabati empat kali lebih mungkin mengalami remisi daripada mereka yang mengonsumsi makanan ultra-olahan, menurut penelitian yang dilakukan pada 2017. Studi meneliti diet orang-orang dengan gejala depresi mayor.

Sebuah studi tahun 2019 yang menyertakan suplemen minyak ikan menemukan hubungan antara diet Mediterania dan pengurangan depresi.

Konsumsi protein hewani dapat membuat orang lebih bahagia, tetapi pola makan nabati telah lama dikaitkan dengan risiko penyakit jantung yang lebih rendah.

Menurut analisis terpisah oleh Ambika Satija dari Departemen Nutrisi di Harvard T.H. Chan School of Public Health, "untuk perlindungan kesehatan jantung, diet Anda perlu fokus pada kualitas makanan nabati," menurut Harvard Health Publishing. Namun, Anda tidak harus benar-benar berhenti makan sayap ayam dan steak.

Satija berkata, “Adalah mungkin untuk mendapatkan keuntungan dengan mengurangi konsumsi makanan hewani tanpa sepenuhnya menghilangkannya dari diet Anda.”


Berita Lainnya :


- Source : greatgameindia.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar