www.zejournal.mobi
Sabtu, 15 Juni 2024

Apakah Bumi Akan Mengalami Bencana Kepunahan Massal Lainnya?

Penulis : Allison Dubois | Editor : Anty | Jumat, 14 Oktober 2022 10:44

Enam puluh enam juta tahun yang lalu, sebuah asteroid raksasa menabrak Bumi, menyebabkan kepunahan dinosaurus non-unggas dan tiga perempat dari semua spesies dalam peristiwa yang dikenal sebagai kepunahan massal K-T. Sampel terbaru yang dikumpulkan dari bulan telah menjelaskan dinamika tata surya, termasuk kemungkinan asteroid yang terikat dengan Bumi di masa depan.

Selain menemukan bahwa dampak asteroid yang signifikan terjadi dalam kelompok, temuan baru menunjukkan bahwa dampak asteroid di permukaan bulan bertepatan dengan beberapa yang terbesar di Bumi, termasuk yang bertanggung jawab untuk membunuh dinosaurus.

Studi ini menggunakan manik-manik kaca mikroskopis dalam sampel tanah bulan yang dikumpulkan oleh misi bulan 2020 Chang'e-5 China. Manik-manik kaca, yang merupakan hasil dari panas dan tekanan tinggi yang dihasilkan oleh serangan meteor, disusun berdasarkan usia untuk merekonstruksi garis waktu perkiraan "pemboman bulan" yang sangat cocok dengan serangan serupa di Bumi.

Penulis utama profesor Alexander Nemchin, dari Curtin University's Space Science and Technology Center (SSTC) di School of Earth and Planetary Sciences, mengatakan temuan itu menunjukkan waktu dan frekuensi dampak asteroid di bulan mungkin telah dicerminkan di Bumi, memberi tahu kita lebih banyak tentang sejarah evolusi planet kita.

"Kami menggabungkan berbagai teknik analitik mikroskopis, pemodelan numerik dan survei geologi untuk menentukan bagaimana manik-manik kaca mikroskopis dari bulan ini terbentuk dan kapan," Alexander Nemchin, rekan penulis studi dan profesor di SSTC, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Usia beberapa manik-manik kaca menunjukkan bahwa mereka diciptakan sekitar 66 juta tahun yang lalu, atau sekitar waktu yang sama ketika asteroid Chicxulub menghantam Bumi, yang memicu tsunami, badai api, dan awan puing yang cukup padat untuk menghalangi Matahari.

Para ilmuwan yang terlibat dalam penelitian ini berharap bahwa penelitian lanjutan dapat memberikan wawasan lebih lanjut tentang "Big Bang", dan apakah itu benar-benar ledakan besar yang diikuti oleh sejumlah ledakan kecil.

"Jika ini benar," kata Nemchin, "ini menunjukkan bahwa distribusi frekuensi usia dampak di bulan mungkin memberikan informasi berharga tentang dampak pada Bumi atau tata surya bagian dalam."

Tim sekarang berencana untuk membandingkan data dari sampel tanah bulan dan sampel tanah lainnya dengan usia kawah di permukaan bulan dengan harapan dapat menjelaskan dampak yang sesuai di Bumi yang mungkin berdampak pada kehidupan.

Diterbitkan dalam jurnal peer-review, Science Advances, penelitian ini disebut "Membatasi pembentukan dan pengangkutan kacamata dampak bulan menggunakan usia dan komposisi kimia manik-manik kaca Chang'e-5."


Berita Lainnya :


- Source : sputniknews.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar