www.zejournal.mobi
Minggu, 14 Juli 2024

Cahaya Biru Dari Layar Membuat Anda Menua Lebih Cepat

Penulis : GreatGameIndia | Editor : Anty | Selasa, 27 September 2022 16:16

Sebuah studi yang diterbitkan di Frontiers in Aging oleh peneliti Oregon State University yang dipimpin oleh Dr. Jadwiga Giebultowicz mengatakan bahwa cahaya biru dari layar membuat Anda menua lebih cepat setelah mempelajari lalat buah.

Obesitas dan masalah psikologis telah dikaitkan dengan penggunaan layar yang berlebihan. Cahaya biru yang dipancarkan oleh perangkat ini mungkin berdampak pada proses seluler dasar kita, menurut penelitian terbaru tentang lalat buah. Hasil ini dipublikasikan di Frontiers in Aging.

“Paparan cahaya biru yang berlebihan dari perangkat sehari-hari, seperti TV, laptop, dan telepon, mungkin memiliki efek merugikan pada berbagai sel di tubuh kita, dari sel kulit dan lemak, hingga neuron sensorik,” kata Dr. Jadwiga Giebultowicz, profesor di Departemen Biologi Integratif di Oregon State University dan penulis senior studi ini. “Kami adalah yang pertama menunjukkan bahwa tingkat metabolit spesifik – bahan kimia yang penting bagi sel untuk berfungsi dengan benar – diubah pada lalat buah yang terpapar cahaya biru.”

Giebultowicz menasihati, “Studi kami menunjukkan bahwa menghindari paparan cahaya biru yang berlebihan mungkin merupakan strategi anti-penuaan yang baik.

Mematikan lampu

Para peneliti Oregon State University sebelumnya telah menunjukkan bahwa lalat buah yang ditempatkan dalam kegelapan terus-menerus hidup lebih lama dan lalat buah yang terpapar cahaya 'menghidupkan' gen pelindung stres.

“Untuk memahami mengapa cahaya biru berenergi tinggi bertanggung jawab untuk mempercepat penuaan pada lalat buah, kami membandingkan tingkat metabolit pada lalat yang terpapar cahaya biru selama dua minggu dengan yang disimpan dalam kegelapan total,” jelas Giebultowicz.

Tingkat metabolit yang diperiksa para peneliti dalam sel kepala lalat bervariasi secara signifikan setelah terpapar cahaya biru. Mereka menemukan bahwa tingkat glutamat menurun tetapi tingkat suksinat meningkat, khususnya.

“Suksinat sangat penting untuk memproduksi bahan bakar untuk fungsi dan pertumbuhan setiap sel. Tingkat suksinat yang tinggi setelah terpapar cahaya biru dapat dibandingkan dengan gas yang berada di pompa tetapi tidak masuk ke dalam mobil,” kata Giebultowicz. “Penemuan lain yang meresahkan adalah bahwa molekul yang bertanggung jawab untuk komunikasi antar neuron, seperti glutamat, berada pada tingkat yang lebih rendah setelah paparan cahaya biru.”

Mempercepat penuaan

Pengamatan para peneliti menunjukkan bahwa sel-sel mungkin mati sebelum waktunya sebagai akibat dari fungsinya yang tidak memadai, yang juga akan menjelaskan penemuan mereka sebelumnya bahwa cahaya biru mempercepat penuaan.

“LED telah menjadi penerangan utama di layar tampilan seperti ponsel, desktop dan TV, serta pencahayaan sekitar, sehingga manusia di masyarakat maju terpapar cahaya biru melalui pencahayaan LED selama sebagian besar jam bangun mereka. Bahan kimia pensinyalan dalam sel lalat dan manusia sama, sehingga ada potensi efek negatif cahaya biru pada manusia,” jelas Giebultowicz.

Penelitian di masa depan bertujuan untuk menguji dampak pada sel manusia secara langsung.

“Kami menggunakan cahaya biru yang cukup kuat pada lalat – manusia terpapar cahaya yang kurang intens, sehingga kerusakan sel mungkin kurang dramatis. Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa penelitian masa depan yang melibatkan sel manusia diperlukan untuk menetapkan sejauh mana sel manusia dapat menunjukkan perubahan serupa dalam metabolit yang terlibat dalam produksi energi sebagai respons terhadap paparan berlebihan terhadap cahaya biru, “simpul Giebultowicz.


Berita Lainnya :


- Source : greatgameindia.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar