www.zejournal.mobi
Selasa, 05 Maret 2024

Artefak Kuno, Jejak Dinosaurus, Kapal Nazi Muncul di Seluruh Dunia Saat Kekeringan yang Menyebabkan Permukaan Air Rendah

Penulis : GreatGameIndia | Editor : Anty | Selasa, 27 September 2022 16:06

"Stonehenge" Spanyol telah terlihat sepenuhnya untuk kedua kalinya sejak air menyembunyikannya pada 1960-an berkat kekeringan di sana. Namun, ini bukan satu-satunya penemuan baru-baru ini karena artefak kuno, jejak dinosaurus, dan kapal Nazi semuanya muncul di seluruh dunia karena kekeringan menyebabkan tingkat air rendah.

Kekeringan di seluruh dunia telah menghasilkan penemuan kuno, sementara tingkat air menurun dan artefak menarik yang telah lama hilang menjadi terlihat.

Menurut Observatorium Kekeringan Global, dua pertiga Eropa berada di bawah peringatan kekeringan. Menurut BBC, Komisi Eropa menyatakan bahwa "kekeringan saat ini tampaknya menjadi yang terburuk dalam setidaknya 500 tahun."

Amerika Serikat juga menghadapi panasnya. Taman Negara Bagian Lembah Dinosaurus di Texas menemukan jejak dinosaurus bulan ini yang sebelumnya tersembunyi oleh air dan puing-puing lainnya. Sungai Paluxy rendah, sehingga jejak dinosaurus Acrocanthosaurus dapat dilihat, menurut ABC News.

Tanda-tanda ini mungkin berusia jutaan tahun, menurut Jeff Davis, pengawas taman di Dinosaur Valley, yang berbicara kepada ABC News. Menurut Davis, jejak kaki Sauroposeidon juga terlihat di sisi lain taman. Karena curah hujan yang tinggi baru-baru ini di negara bagian itu, Davis memperkirakan bahwa rel akan segera terendam air. Tapi itu mungkin menguntungkan.

“Sungailah yang akan membawa lumpur dan sedimen dan menumpuknya di atas rel. Itulah yang melestarikan mereka, itulah sebabnya mereka masih ada di sini setelah 113 juta tahun atau lebih,” kata Davis.

Dolmen of Guadalperal adalah monumen yang telah ada sejak 5.000 SM. Hugo Obermaier, seorang arkeolog Jerman, menemukan lingkaran batu megalit untuk pertama kalinya pada tahun 1926, namun tidak jelas siapa yang membangunnya. Wilayah itu dibanjiri pada tahun 1963 sebagai akibat dari proyek yang dijalankan oleh diktator Francisco Franco.

Penemuan tersebut bahkan sampai ke Eropa, di mana musim kemarau menyebabkan lebih dari 20 kapal Nazi memecahkan permukaan air di Sungai Danube tidak jauh dari Prahavo, Serbia. Kapal-kapal itu adalah bagian dari armada Laut Hitam Nazi Jerman pada tahun 1944, menurut pihak berwenang, dan mereka sengaja ditenggelamkan saat mundur dari Soviet yang mendekat. Pihak berwenang juga mencatat bahwa beberapa kapal masih memiliki bom dan amunisi, membuat pelayaran di wilayah yang berpotensi berbahaya.

Pengaruh cuaca kering tidak terbatas di Barat; Sungai Yangtze di China telah menemukan harta karun Buddha yang sebelumnya terendam. Diyakini bahwa patung-patung itu berasal dari 600 tahun yang lalu. Pihak berwenang, menurut media pemerintah China, mengira benda-benda itu dibuat selama periode Ming dan Qing.


Berita Lainnya :


- Source : greatgameindia.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar