www.zejournal.mobi
Minggu, 14 April 2024

Ilmuwan Menciptakan Embrio Tikus Tanpa Sperma Atau Telur (Bagian 2)

Penulis : GreatGameIndia | Editor : Anty | Selasa, 20 September 2022 14:07

Para ilmuwan percaya bahwa tanpa plasenta, embrio akan binasa setelah sekitar 11 hari perkembangan, tetapi mereka berharap para peneliti pada akhirnya akan menemukan teknik untuk membuat plasenta sintetis. Mereka tidak tahu apakah mereka akan mampu membawa embrio sintetik ke masa tanpa rahim tikus saat ini.

Para peneliti mengatakan mereka tidak berharap untuk melihat embrio sintetis yang setara dengan manusia ini dalam waktu dekat, tetapi mereka percaya itu akan terjadi pada akhirnya. Hanna menyebutnya sebagai "hal berikutnya yang jelas."

Peneliti lain telah menggunakan sel induk manusia untuk menghasilkan "blastoid", struktur yang menyerupai pra-embrio yang dapat digunakan sebagai alternatif studi untuk yang asli.

Kombinasi gambar mikroskop yang disediakan oleh peneliti Gianluca Amadei dan Charlotte Handford pada Agustus 2022 ini menunjukkan embrio tikus alami, atas, dan sintetis dengan warna yang ditambahkan untuk menunjukkan pembentukan otak dan jantung yang sebanding. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature pada hari Kamis, 25 Agustus, para ilmuwan telah menciptakan embrio tikus “sintetis” dari sel induk tanpa sperma ayah atau telur atau rahim ibu. (Gambar diatas --> Gianluca Amadei, Charlotte Handford via AP)

Pekerjaan seperti itu menimbulkan pertanyaan etis. Para peneliti telah mengikuti "aturan 14 hari" untuk menghasilkan embrio manusia di laboratorium selama bertahun-tahun. Masyarakat Internasional untuk Penelitian Sel Punca menyarankan untuk memodifikasi peraturan dalam kasus tertentu tahun lalu.

Para ilmuwan menekankan bahwa tidak mungkin atau sedang dipertimbangkan untuk menciptakan keturunan manusia dari embrio sintetis.

“Perspektif laporan ini penting karena, tanpa itu, judul bahwa embrio mamalia telah dibangun secara in vitro dapat mengarah pada pemikiran bahwa hal yang sama dapat dilakukan dengan manusia segera,” kata Alfonso Martinez Arias dari Universitat Pompeu Fabra di Spanyol, yang labnya telah menghasilkan model pengembangan hewan berbasis sel punca alternatif.

“Di masa depan, eksperimen serupa akan dilakukan dengan sel manusia dan, pada titik tertentu, akan menghasilkan hasil yang serupa,” katanya. "Ini harus mendorong pertimbangan etika dan dampak sosial dari eksperimen ini sebelum terjadi."


Berita Lainnya :


- Source : greatgameindia.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar