www.zejournal.mobi
Selasa, 05 Maret 2024

Ilmuwan Menciptakan Embrio Tikus Tanpa Sperma Atau Telur (Bagian 1)

Penulis : GreatGameIndia | Editor : Anty | Selasa, 20 September 2022 14:02

Para peneliti telah mengikuti "aturan 14 hari" untuk menghasilkan embrio manusia di laboratorium selama bertahun-tahun. Masyarakat Internasional untuk Penelitian Sel Punca menyarankan untuk memodifikasi peraturan dalam kasus tertentu tahun lalu. Sekarang, para ilmuwan telah berhasil membuat embrio tikus tanpa sperma atau telur.

Tanpa sel telur atau rahim ibu atau sperma ayah, para ilmuwan telah mengembangkan embrio tikus “sintetis” dari sel induk.

Embrio yang dibuat di laboratorium menyerupai embrio tikus asli hingga 8 minggu setelah pembuahan, dengan fitur yang identik, termasuk satu seperti jantung yang berdetak.

Dalam waktu dekat, para ilmuwan ingin dapat menyelidiki penyebab penyakit dan tahap awal perkembangan tanpa menggunakan banyak hewan laboratorium dengan menggunakan apa yang disebut embrioid ini. Pencapaian itu bisa menjadi batu loncatan untuk upaya selanjutnya untuk menghasilkan embrio manusia buatan untuk penelitian.

“Kita sedang menghadapi revolusi teknologi baru, yang masih sangat tidak efisien … tetapi dengan potensi yang sangat besar,” kata Lluís Montoliu, seorang profesor riset di Pusat Bioteknologi Nasional di Spanyol yang bukan bagian dari penelitian. “Ini mengingatkan pada kemajuan ilmiah yang spektakuler seperti kelahiran domba Dolly” dan lainnya.

Magdalena Zernicka-Goetz dari California Institute of Technology dan makalah rekan-rekannya, yang diterbitkan Kamis di jurnal Nature, adalah yang terbaru untuk merinci embrio tikus sintetis. Jacob Hanna dari Weizmann Institute of Science di Israel dan rekan kerjanya menerbitkan studi terkait awal bulan ini di jurnal Cell. Hanna berkontribusi pada penelitian di Nature sebagai rekan penulis juga.

Menurut Zernicka-Goetz, seorang ahli biologi sel punca, salah satu motivasi untuk menyelidiki fase-fase awal perkembangan adalah untuk memiliki pemahaman yang lebih baik tentang mengapa sebagian besar kehamilan manusia berakhir sebelum waktunya dan embrio yang dihasilkan untuk fertilisasi in vitro gagal ditanamkan dan berkembang di dalam rahim sampai 70% kasus. Penelitian perkembangan alam menantang karena berbagai alasan, jelasnya, termasuk fakta bahwa hanya sedikit embrio manusia yang disumbangkan untuk penelitian dan para peneliti menghadapi hambatan etika.

Membuat model embrio adalah metode alternatif untuk menyelidiki tantangan ini.

Para ilmuwan menggabungkan sel induk embrionik dengan dua jenis sel induk lain yang berasal dari tikus untuk membangun embrio sintetis, atau "embrio" yang disebutkan dalam publikasi Nature. Mereka melakukan ini di lab, menggunakan piringan khusus yang memungkinkan ketiga jenis sel itu bercampur. Meskipun tidak semua embrioid yang mereka buat sangat baik, Zernicka-Goetz menyatakan bahwa yang terbaik “tidak dapat dibedakan” dari embrio tikus asli. Mereka menumbuhkan struktur seperti kepala di samping struktur seperti hati.

"Ini benar-benar model pertama yang memungkinkan Anda mempelajari perkembangan otak dalam konteks embrio tikus yang sedang berkembang," katanya.

Karya ini memiliki asal usul puluhan tahun, dan baik Zernicka-Goetz maupun Hanna menyatakan bahwa kelompok mereka telah lama berkonsentrasi pada bidang penelitian ini. Zernicka-Goetz menyatakan bahwa penelitiannya telah diserahkan ke Nature pada bulan November.

Tahap selanjutnya, menurut para peneliti, adalah mencoba membujuk embrio tikus sintetis untuk berkembang melewati 8 hari, dengan tujuan akhir untuk membuatnya cukup bulan, yaitu 20 hari untuk seekor tikus.

Mereka saat ini "berjuang untuk melewati" penghalang 8 hari, menurut Gianluca Amadei, seorang peneliti Universitas Cambridge dan rekan penulis pada penelitian Nature. “Kami berpikir bahwa kami akan dapat mengatasi mereka, sehingga untuk berbicara, sehingga mereka dapat terus berkembang.”

Lanjut ke bagian 2 ...


Berita Lainnya :


- Source : greatgameindia.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar