www.zejournal.mobi
Jumat, 19 April 2024

Lab Wuhan Mengisolasi Strain Virus Terkait dengan Cacar Monyet Pada Tahun 2020

Penulis : GreatGameIndia | Editor : Anty | Senin, 10 Oktober 2022 16:55

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Virologica Sinica dari Institut Virologi Wuhan mengatakan bahwa laboratorium mereka mengisolasi jenis virus yang terkait dengan cacar monyet pada tahun 2020.

Dalam sebuah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan, para peneliti dari Institut Virologi Wuhan mengidentifikasi jenis virus baru yang "berhubungan erat" dengan cacar monyet.

Studi lain yang dihasilkan oleh laboratorium China yang disengketakan pada Februari 2022 mendokumentasikan perakitan strain virus monkeypox baru, yang juga digali. Penelitian ini diselesaikan hanya beberapa bulan sebelum wabah cacar monyet internasional terbaru, yang telah menyebar ke Amerika Serikat.

Karya yang baru ditemukan “Identifikasi, Isolasi, dan Karakterisasi Strain Baru Virus Ectromelia dari Tikus Eksperimental” awalnya diterbitkan pada 21 Juli 2020, oleh sebelas peneliti dari Institut Virologi Wuhan. Pada tahun 2021, itu diterbitkan dalam jurnal ilmiah Virologica Sinica dari Institut Virologi Wuhan.

"Isolasi" strain baru Ectromelia Virus (ECTV) - "ECTV-WH" - dari otak tikus eksperimental dijelaskan dalam penelitian ini. Strain itu diidentifikasi memiliki "efisiensi replikasi yang lebih tinggi secara in vivo dan efisiensi transmisi yang lebih tinggi untuk menyebabkan infeksi pernapasan pada mikrofon," menurut para peneliti.

Para peneliti dari Institut Virologi Wuhan juga menunjukkan bahwa ECTV sangat mirip dengan cacar monyet:

“ECTV erat kaitannya dengan virus Variola, agen penyebab cacar, dan virus Monkeypox, agen penyebab zoonosis parah. Ini adalah model virus yang menarik untuk mempelajari patogenesis poxvirus, kekebalan virus dan respons inflamasi, dan dapat digunakan untuk tes antivirus dan vaksin.”

Strain ECTV dari Institut Virologi Wuhan "diawetkan di Pusat Sumber Daya Virus Nasional" pada saat publikasi penelitian. Ini "akan disediakan sebagai sumber virus penting untuk studi tentang poxvirus," menurut para peneliti.

Beberapa organisasi ilmiah yang dikelola Partai Komunis Tiongkok, termasuk Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, dan perusahaan yang terkait dengan militer, seperti Yayasan Ilmu Pengetahuan Alam Nasional Tiongkok, mendukung penelitian tersebut.

Temuan itu muncul setelah Institut Virologi Wuhan mengakui bahwa fasilitasnya tidak memiliki langkah-langkah keamanan laboratorium dasar saat melakukan penelitian serupa pada jenis virus corona kelelawar yang berpotensi menginfeksi manusia.


Berita Lainnya :


- Source : greatgameindia.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar