www.zejournal.mobi
Rabu, 19 Juni 2024

Jepang Sedang Membangun Kereta Peluru ke Bulan (Bagian 1)

Penulis : GreatGameIndia | Editor : Anty | Selasa, 19 Juli 2022 16:29

Dalam sebuah video baru-baru ini, Universitas Kyoto dan Kajima Construction di Jepang mengungkapkan rencana mereka untuk membangun kereta peluru ke bulan, yang akan diberi nama Glass.

Tim tersebut mengungkapkan rencana ambisiusnya untuk menciptakan struktur kehidupan habitat “Kaca”, yang akan meniru gravitasi, medan, dan atmosfer Bumi, dalam konferensi pers minggu lalu. Ini akan mencegah "melemahnya" sistem muskuloskeletal manusia di lingkungan gravitasi nol dan rendah.

Saat AS memulai kembali misi bulannya, China mulai menjelajahi Mars. Rusia dan China sedang mempersiapkan pangkalan bersama di bulan, dan umat manusia mulai hidup di luar Bumi, perlombaan antariksa baru muncul sebagai peristiwa penting di zaman kita. Sementara tubuh dan sifat fisik kita telah berevolusi selama jutaan tahun, kehidupan di luar gravitasi Bumi dan atmosfer menimbulkan kekhawatiran.

The 'Glass' – Bumi Lain di Bulan & Mars!

Otot manusia, tulang, dan seluruh kerangka eksoskeletal mungkin menjadi terlalu terbiasa dengan gravitasi rendah di ruang angkasa, kehilangan “kekuatan” dan “pelunakan” alaminya seiring waktu.

Karena dampaknya belum diteliti secara menyeluruh, membesarkan anak di luar angkasa jauh lebih berisiko karena ada kemungkinan mereka tidak akan terlahir sehat. Bahkan jika mereka berhasil, mereka mungkin tidak dapat berjalan secara mandiri ketika mereka tiba kembali di Bumi. Pada paruh kedua abad kedua puluh satu, tim memprediksi migrasi manusia ke Bulan dan Mars.

Universitas Kyoto dan Konstruksi Kajima bekerja sama untuk menciptakan “The Glass”, struktur hidup berbentuk kerucut dengan gravitasi buatan yang mencakup transportasi umum, area hijau, dan badan air yang mirip dengan yang ditemukan di Bumi.

Sebuah bangunan tegak silinder besar yang berputar dengan sungai, air, dan fasilitas seperti taman bagi manusia untuk ditinggali saat mereka tidak berada di luar medan planet ini ditunjukkan dalam presentasi bergambar mereka pada konferensi pers minggu lalu.

Intinya, itu adalah kerucut terbalik yang berputar untuk memberikan tarikan sentrifugal yang menyerupai tarikan gravitasi Bumi. Para peneliti ingin membangun versi prototipe yang disederhanakan pada tahun 2050, yang akan berdiri setinggi sekitar 1.300 kaki dan memiliki radius 328 kaki. Asahi Shimbun memperkirakan akan memakan waktu sekitar satu abad untuk membangun dan menggunakan versi finalnya.

Lanjut ke bagian 2


Berita Lainnya :


- Source : greatgameindia.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar