www.zejournal.mobi
Kamis, 05 Agustus 2021

34 Wanita di AS Menderita Keguguran dan Bayi Lahir Mati Setelah Disuntik Vaksin COVID-19

Penulis : GreatGameIndia | Editor : Anty | Kamis, 04 Maret 2021 11:27

Berdasarkan Vaccine Adverse Events Reporting System (VAERS), terdapat 34 kasus yang dilaporkan dimana ibu hamil mengalami keguguran spontan atau lahir mati pasca vaksinasi COVID-19.

Efek samping yang terjadi setelah vaksinasi dilaporkan oleh VAERS. Ini adalah sistem pelaporan pasif yang memfasilitasi orang untuk menyampaikan laporan kejadian buruk pasca vaksinasi. VAERS dijalankan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dan Food and Drug Administration (FDA).

Meskipun tidak semua efek samping yang dilaporkan ke VAERS disebabkan oleh vaksinasi. VAERS menunjukkan keguguran sebagai aborsi spontan.

25 kasus keguguran spontan terjadi pada trimester pertama. Para wanita ini divaksinasi dengan vaksin Pfizer-BioNTech. 4 kasus lahir mati terdeteksi pada trimester kedua atau ketiga.

Sesuai sumber daya online tentang masalah yang berhubungan dengan kesehatan, bernama 'Verywell Health': “Penelitian menunjukkan bahwa antara 10% dan 20% wanita dengan kehamilan yang dikonfirmasi secara medis akan berakhir dengan keguguran. Delapan puluh persen dari ini akan terjadi selama trimester pertama. "

Dalam dua kasus berbeda, wanita dari Tennessee dan Indiana mengalami keguguran masing-masing dalam waktu 13 dan 5 hari setelah divaksinasi dengan vaksin Pfizer.

Kasus serupa dilaporkan di Michigan dan Virginia setelah wanita hamil divaksinasi dengan vaksin Pfizer.

Menurut Dr. Shelley Cole, MD, seorang OB-GYN dan anggota Dokter Garis Depan Amerika:

“Sebagai seorang dokter kandungan-ginekolog, itu adalah perhatian.” Cole menambahkan: "Kami sekarang membuang sains dan metode pengobatan ilmiah yang membahayakan kehamilan di masa depan."

“Ini mengkhawatirkan saya bahwa CDC mengatakan bahwa tidak ada penelitian, tetapi tidak apa-apa untuk mendapatkannya dan Anda bahkan tidak perlu mendiskusikannya dengan dokter Anda,” tambah Cole. "Maksud saya, ini adalah kebalikan dari semua model dan metode ilmiah, serta standar perawatan yang telah ada selama seabad."

Dalam panduannya tentang "Pertimbangan Vaksinasi untuk Orang yang Hamil atau Menyusui," CDC mengatakan bahwa wanita hamil atau menyusui yang "merupakan bagian dari kelompok yang direkomendasikan untuk menerima vaksin COVID-19, seperti tenaga kesehatan, dapat memilih untuk divaksinasi".

Karena tidak ada data yang tersedia mengenai "efek vaksin mRNA pada bayi yang disusui atau pada produksi / ekskresi ringan", vaksin tersebut "tidak dianggap berisiko bagi bayi yang menyusui."

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan tidak merekomendasikan vaksin Pfizer COVID-19 untuk wanita hamil kecuali mereka berisiko tinggi terpapar, seperti praktisi perawatan kesehatan.

"Wanita hamil berisiko lebih tinggi terkena COVID-19 parah daripada wanita yang tidak hamil, dan COVID-19 telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kelahiran prematur," kata WHO. “Namun, karena data yang tidak mencukupi, WHO tidak merekomendasikan vaksinasi pada wanita hamil saat ini.”

Alasan tidak tersedianya data yang akurat untuk ibu hamil adalah karena Pfizer dan Moderna tidak melakukan uji klinis vaksin COVID-19 pada ibu hamil dan menyusui.

Namun, Pfizer kini sedang melakukan uji coba fase kedua dan ketiga pada wanita hamil yang berada di trimester kedua atau ketiga.

“Saya pikir salah satu hal lain yang sangat penting adalah karena kami pikir manfaatnya lebih besar daripada risikonya, yang tidak akan membuat kami lolos dalam mendeskripsikan risiko,” tambah Jamieson.

"Dan saya pikir satu hal yang saya khawatirkan adalah, Anda tahu, 15.000 wanita telah divaksinasi, orang hamil telah divaksinasi, namun kami benar-benar memiliki sedikit informasi keamanan yang mencengangkan dan itu tidak diperbolehkan."

Menurut dokter Intermountain Healthcare, wanita yang baru-baru ini divaksinasi COVID-19 mungkin menunjukkan gejala Kanker Payudara sebagai efek samping vaksin.

Seorang dokter Amerika dari Wisconsin, Dr Sara Beltrán Ponce mengalami keguguran hanya beberapa hari setelah menerima vaksin COVID-19.


Berita Lainnya :

Dalam kasus lain, seorang wanita dari Rajasthan dites COVID-19 positif 31 kali dalam 5 bulan yang membingungkan dokter. Hasilnya bertentangan dengan siklus inkubasi baru Coronavirus yang diyakini akan berakhir dalam 14 hari.

Baru-baru ini, kematian lansia yang sembuh dari COVID-19, tetapi meninggal setelah vaksin diberikan, menimbulkan pertanyaan.

Selain itu, sekelompok peneliti di jurnal medis The Lancet telah memperingatkan bahwa vaksin Covid-19 yang saat ini sedang dikembangkan dapat meningkatkan risiko tertular HIV, yang berpotensi menyebabkan peningkatan infeksi.

Sementara itu, pejabat federal Amerika sedang menyelidiki penerima vaksin COVID-19 yang mengembangkan trombositopenia kelainan darah langka, dengan setidaknya beberapa kasus mengakibatkan kematian.


- Source : GreatGameIndia

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Pencarian
Suka Situs kami?
(94 K)
Artikel Terakhir
Artikel Terpopuler
Loading...
Loading...
Loading...

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar