www.zejournal.mobi
Sabtu, 02 Maret 2024

Penambangan Lithium Untuk Kendaraan Listrik Sangat Merusak Lingkungan dan Jauh Dari Kata “Hijau”

Penulis : Lance D Johnson | Editor : Anty | Selasa, 11 Oktober 2022 14:16

Kendaraan listrik dipromosikan sebagai solusi untuk memerangi “perubahan iklim.” Pemerintah saat ini memberi insentif pada produksi kendaraan listrik, sambil menghukum industri bahan bakar fosil. Namun, penambangan lithium untuk kendaraan listrik sangat merusak lingkungan, dan jauh dari kata "hijau" seperti yang bisa dibayangkan. Belum lagi, sebagian besar baterai lithium-ion yang diproduksi saat ini berasal dari China dan memerlukan operasi penambangan intensif yang merusak lingkungan alam di seluruh Australia, Argentina, dan Chili. Proses ini menghabiskan air tanah, dan meninggalkan air limbah beracun yang mencemari ladang dan membahayakan satwa liar. Proses penambangan juga tidak bebas karbon dioksida. Proses penambangan melepaskan 15.000 kilogram emisi karbon dioksida untuk setiap ton lithium yang diekstraksi.

Ada risiko lingkungan yang serius untuk mengekstraksi lithium untuk produksi baterai lithium-ion

Ketika lithium diekstraksi dari tambang garam, para penambang harus mengebor ke dataran garam dan memompa air asin yang kaya mineral. Air garam ditempatkan di kolam besar, sehingga air bisa menguap keluar. Ketika air garam menguap, ia meninggalkan endapan garam kalium, mangan, boraks, dan litium yang harus disaring lebih lanjut. Proses tersebut mencemari akuifer terdekat dan menurunkan permukaan air, mengganggu sumber air di lingkungan setempat.

Proses ekstraksi lithium memakan waktu beberapa bulan, menggantikan sumber daya air yang berharga, dan meninggalkan jejak air limbah beracun di lingkungan setempat. Dibutuhkan sekitar 500.000 galon air untuk menghasilkan satu ton lithium. Ketika perusahaan pertambangan menuju ke negara-negara seperti Chili, mereka menggunakan sebagian besar air di kawasan itu, secara tidak adil mempengaruhi komunitas kecil.

Menurut Institut Penelitian Energi, Salar de Atacama Chili adalah salah satu tempat terkering di Bumi, namun perusahaan pertambangan diizinkan untuk menggunakan hingga 65% dari air di kawasan itu. Setelah air garam dikeluarkan dari dataran garam, permukaan air secara otomatis turun, mengganggu aliran air alami yang dibutuhkan untuk sumur dan pertanian. Gangguan skala besar ini selalu dapat disalahkan pada “perubahan iklim” karena industri pertambangan lithium terus bergerak maju, tanpa memperhatikan kerusakan lingkungan yang ditimbulkannya.

Kualitas air, populasi satwa liar, dan tanaman semuanya terpengaruh oleh penambangan litium

Bahan kimia beracun yang digunakan untuk mengekstrak air asin pada akhirnya dibuang ke lingkungan lokal, di mana mereka mencemari sungai, tanaman, satwa liar dan ekosistem lokal. Bahan kimia beracun, termasuk asam klorida, bocor dari kolam penguapan dan mencemari pasokan air di dekatnya. Selain itu, tambang terbuka yang besar memindahkan arsenik ke sungai terdekat, di mana pada akhirnya akan mengendap di lahan pertanian dan diambil oleh tanaman. Polusi hilir ini juga berbahaya bagi satwa liar. Misalnya, pada Mei 2016, Sungai Liqi tercemar oleh tambang Litium Gangizhou Rongda. Sungai muncul dengan ikan mati, yak dan sapi.

Operasi penambangan litium di Salar de Atacama menggantikan lebih dari 1.700 liter air garam yang kaya litium setiap detik operasi. Hal ini menyebabkan danau menyusut, membunuh populasi flamingo lokal yang bergantung pada cekungan untuk makan dan berkembang biak. Di Argentina, penambangan litium menyebabkan kontaminasi nyata pada aliran sungai terdekat yang digunakan untuk memberi makan ternak dan mengairi tanaman. Penduduk Salar de Hombre Muerto memperhatikan bahwa aliran air tanah telah berubah, menyebabkan sumber air hilang. Mereka juga memperhatikan bahwa air tawar terkontaminasi dengan air asin, mengganggu kestabilan ekosistem lokal dan berdampak negatif pada migrasi burung dan populasi llama — yang menjadi sandaran masyarakat adat untuk kelangsungan hidup ekonomi.

“Seperti proses penambangan lainnya, ini invasif, merusak lanskap, menghancurkan tabel air dan mencemari bumi dan sumur lokal,” kata Guillermo Gonzales, yang berbicara tentang masalah lithium dari Universitas Chili pada tahun 2009 lalu. “Ini bukan solusi hijau – ini bukan solusi sama sekali.”


Berita Lainnya :


- Source : dcdirtylaundry.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar