www.zejournal.mobi
Kamis, 30 Mei 2024

Biolab Ukraina Menggunakan Nyamuk Pembawa Demam Untuk Memicu DBD di Kuba

Penulis : GreatGameIndia | Editor : Anty | Selasa, 11 Oktober 2022 14:12

Meskipun tidak menyangkal keterlibatannya dalam kerja sama laboratorium Ukraina, Washington tidak mengakui bahwa mereka telah melakukan penelitian senjata biologis di sana. Sekarang, sesuai bukti baru nyamuk yang membawa demam yang dipelajari di Ukraina biolab digunakan untuk memicu pandemi demam berdarah di Kuba.

Sebelumnya, Kementerian Pertahanan Rusia melaporkan menemukan dokumen di laboratorium bio yang disita di Ukraina yang menunjukkan para peneliti sedang menguji patogen berbahaya dengan maksud yang jelas untuk menggunakannya sebagai bagian dari senjata biologis. Menurut kementerian, AS menyediakan dana untuk laboratorium ini selama lebih dari sepuluh tahun.

Menurut Igor Kirillov, kepala Unit Perlindungan Radiasi, Kimia dan Biologi Angkatan Bersenjata Rusia, laboratorium biologi Ukraina meneliti nyamuk Aedes pembawa demam, genus serangga yang sama yang diperkirakan digunakan AS untuk memulai pandemi tipe 2 demam berdarah di Kuba pada 1970-an dan 1980-an.

“Fakta penggunaan nyamuk Aedes sebagai senjata biologis, spesies yang persis sama dengan yang digunakan Pentagon AS di Ukraina, dicatat dalam gugatan class action oleh warga Kuba terhadap pemerintah AS dan diajukan untuk ditinjau para penandatangannya. Konvensi Pelarangan Senjata Biologis”, kata Kirillov.

Kepala cabang militer mengingat bahwa epidemi itu menewaskan 158 orang dan menginfeksi 345.000 orang di Kuba. Kirillov menekankan bahwa infeksi dengue tipe 2 tidak pernah dilaporkan di wilayah Karibia dan bahwa satu-satunya lokasi di pulau yang bebas dari infeksi adalah instalasi militer AS Guantanamo.

Menanggapi tuduhan Havana, pihak berwenang AS membantah berpartisipasi dalam wabah tersebut.

Kirillov mengklaim bahwa para ilmuwan dari Ukraina berpartisipasi dalam program P-268 Pentagon untuk mengembangkan virus baru yang dapat menginfeksi spesies nyamuk Aedes yang invasif. Universitas Nasional Taras Shevchenko di Kiev mengembangkan persiapan virus, yang kemudian dikirim ke AS untuk uji coba lapangan, menurut letnan jenderal.

Kirillov membacakan komunikasi antara Departemen Luar Negeri AS dan Andrew Hood, direktur eksekutif Pusat Sains dan Teknologi Ukraina, pada awal proyek. Menurut dokumen yang dibaca oleh Kirillov, Hood menyatakan bahwa “lebih dari 30% peserta adalah mantan ilmuwan dengan pengalaman dalam pengembangan senjata pemusnah massal.”

Mengenai dokumen yang diperoleh tentara Rusia selama operasi militer khusus di laboratorium bio di Ukraina, Moskow menyuarakan keprihatinan serius. Catatan ini menunjukkan kemitraan selama satu dekade antara Ukraina dan Pentagon dalam studi virus berbahaya yang mungkin dieksploitasi untuk mengembangkan senjata biologis.

Moskow menegaskan bahwa Washington dan Kiev telah merencanakan untuk mengembangkan komponen senjata biologis di dekat Rusia dengan tujuan menggunakannya untuk menyerang negara tersebut. Meskipun tidak menyangkal keterlibatannya dalam kerja sama laboratorium Ukraina, Washington tidak mengakui bahwa mereka telah melakukan penelitian senjata biologis di sana.


Berita Lainnya :


- Source : greatgameindia.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar