www.zejournal.mobi
Sabtu, 02 Maret 2024

China Menjual Kembali Gas Alam ke Eropa Karena Perlambatan Ekonominya Membuat Surplus

Penulis : Harry Robertson | Editor : Anty | Selasa, 20 September 2022 09:00

Perlambatan ekonomi China telah meninggalkannya dengan surplus gas alam yang dijual kembali ke Eropa yang kekurangan energi, menurut sebuah laporan.

Didorong oleh kargo dari China, impor Eropa untuk gas alam cair melonjak 60%, dari tahun-ke-tahun pada paruh pertama tahun 2002, menurut laporan Nikkei yang mengutip data dari firma riset Kpler.

Ekonomi China telah melambat tajam pada tahun 2022 karena Beijing menerapkan kebijakan nol-COVID yang ketat dan ketika krisis mencengkeram sektor property negara yang dililit hutang. Para ekonom berpikir kemungkinan akan jauh dari tujuan pemerintah untuk pertumbuhan 5,5%.

Perlambatan ekonomi telah membuat beberapa perusahaan China mengalami surplus gas alam — dan mereka telah mampu mengekspornya ke Eropa, di mana negara-negara menghadapi krisis energi yang parah.

Lebih dari 4 juta ton LNG China mungkin telah dijual kembali – atau sekitar 7% dari impor Eropa pada paruh pertama tahun ini – menurut Nikkei.

Media lokal melaporkan bahwa Sinopec, raksasa energi milik negara China, telah menjual 45 kargo gas di pasar internasional.

Di atas perlambatan ekonomi, peningkatan pasokan energi domestik bertenaga batu bara telah menurunkan permintaan gas alam di China, kata laporan itu.

Waktunya agak menguntungkan bagi Eropa, yang sedang menghadapi krisis energi besar setelah Rusia memangkas aliran gas alam melalui pipa Nord Stream 1 menjadi hanya 20% dari kapasitas.

Eropa berlomba untuk mengisi fasilitas penyimpanan gas alamnya menjelang musim dingin yang sangat berat.

Ia juga mengimpor LNG dari AS, di mana bahan bakar fosil lebih mudah tersedia. Itu telah memberi beberapa pedagang dan perusahaan energi keuntungan besar.

Harga gas alam telah melonjak di Eropa ke rekor tertinggi, naik jauh di atas level di pasar utama lainnya. Namun, mereka telah turun tajam selama dua hari terakhir karena para pejabat mengatakan fasilitas penyimpanan terisi lebih cepat dari yang diharapkan sebelumnya.


Berita Lainnya :


Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar