www.zejournal.mobi
Rabu, 19 Juni 2024

Krisis Batubara yang Membayangi Eropa (Bagian 1)

Penulis : GreatGameIndia | Editor : Admin | Selasa, 09 Agustus 2022 11:09

Pemerintah Polandia terlibat dalam skandal politik karena gagal meningkatkan cadangan batu bara negara. Tetapi Polandia bukan satu-satunya negara yang menghadapi skenario mengerikan, ada krisis batu bara yang membayangi di seluruh Eropa. Untuk Polandia dan Jerman khususnya, kekurangan bahan bakar akan menghancurkan.

Ada kelangkaan energi baru di kota, yaitu gas.

Ibu kota negara telah bergegas untuk meningkatkan cadangan gas mereka dalam persiapan untuk musim dingin karena Eropa mengalami krisis energi terbesar dalam beberapa dekade akibat konflik di Ukraina. Namun, pasokan batu bara juga akan segera terbatas.

Konsumsi meningkat karena sejumlah negara, seperti Austria dan Belanda, menghidupkan kembali pembangkit listrik tenaga batu bara lama atau meningkatkan kapasitas saat ini untuk menghemat gas, meskipun status penghasil bahan bakar sangat berpolusi karena UE berusaha untuk mengurangi emisi.

Masalahnya adalah bahwa UE akan segera kehilangan pasokan terbesarnya karena kelompok tersebut memberlakukan sanksi terhadap batubara Rusia pada bulan April, melarang impor baru yang efektif pada 10 Agustus.

Akibatnya, 2 juta ton batu bara yang akan diakuisisi dari Rusia bulan ini, menurut Alex Thackrah, analis batu bara senior di perusahaan informasi pasar Argus Media, akan menjadi pengiriman terakhir dari jenisnya.

“Pasti akan menjadi tantangan untuk mendapatkan cukup batu bara musim dingin ini,” katanya, mengutip kesulitan logistik yang signifikan dalam menemukan dan mengirim bahan bakar dari luar.

Pemasok potensial termasuk Indonesia, Afrika Selatan, dan Kolombia, meskipun Thackrah memperkirakan “harga yang sangat tinggi” untuk negara-negara UE karena penggunaan umum batubara berkalori tinggi di kawasan itu. Pekan lalu, harga batu bara di hub API2 Rotterdam Eropa mencapai $380 per ton, meningkat lebih dari empat kali lipat dari tahun lalu.

Menurut Mark Nugent, seorang analis di shipbroker Braemar, UE juga akan menghadapi “persaingan ketat” dari entitas seperti India dan Korea Selatan, yang telah memiliki kesepakatan pasokan batubara dengan banyak negara ini.

Masalah logistik bisa membuat segalanya jauh lebih sulit.

Sebagian besar batubara yang masuk ke UE melalui pelabuhan Amsterdam, Rotterdam, dan Antwerpen diangkut dengan tongkang menyusuri sungai Rhine. Suhu tinggi yang tidak biasa bulan ini telah menyebabkan permukaan air sungai turun hingga 65 cm, yang telah mengurangi jumlah kargo yang dapat diangkut oleh tongkang hingga dua pertiganya.

Terlepas dari kenyataan bahwa pembangkit listrik sering memiliki tempat penyimpanan sendiri, batu bara yang tidak dapat dikirim ke mereka biasanya disimpan di pelabuhan sampai dapat diangkut, tetapi “persediaan di pelabuhan Eropa mendekati tingkat maksimum,” menurut Nugent.

Sekitar 8 juta ton batubara saat ini terdampar di pelabuhan, menurut informasi yang diberikan oleh asosiasi perdagangan batubara Euracoal.

Lanjut ke bagian 2 ...


Berita Lainnya :


- Source : greatgameindia.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar