www.zejournal.mobi
Rabu, 19 Juni 2024

Rusia Meninggalkan Pembangunan Pipa Gas Alam ke India dan Jepang

Penulis : GreatGameIndia | Editor : Anty | Rabu, 13 Juli 2022 16:14

Karena adanya kekhawatiran geopolitik dan biaya selangit, Gazprom telah meninggalkan pembangunan pipa gas ke India dan Jepang.

Menurut media Rusia, Alexander Perov, kepala Dana Keamanan Energi Rusia, mengungkapkan bahwa Gazprom telah membatalkan rencana untuk membangun jaringan pipa di India dan Jepang karena pertimbangan politik dan keuangan, lapor Seetao.

Dalam briefing media, Wakil Presiden Gazprom Yelena Bulmistrova mengatakan bahwa pembangunan pipa gas alam dari Rusia ke India telah ditunda, dengan menyebutnya sebagai "rute yang terlalu padat modal."

Menurut laporan itu, sebagai reaksi atas komentar yang dibuat oleh pejabat Gazprom, Perov menyatakan: “Negosiasi pada jaringan pipa gas alam dimulai pada awal tahun 2017, dan India mendukung pelaksanaan proyek-proyek tersebut. Namun, sudah jelas sejak awal bahwa proyek ini memiliki banyak geografi. Resiko politik. Masalah utama terkait dengan area yang harus dilalui pipa. Oleh karena itu, Gazprom dianggap sebagai salah satu peserta proyek dapat diperkirakan akan memiliki posisi seperti sekarang ini. Setelah menilai kesulitan dengan benar, Rusia tidak mau menerima program ini"

Pada tahun 1996, Iran menyarankan membangun pipa dari Pakistan ke India. Pada saat itu, negara tersebut bermaksud untuk menginvestasikan $7 miliar dalam pembangunan pipa gas alam sepanjang 2.775 kilometer, dengan area produksi South Pars sebagai sumber gas. Menurut laporan itu, proyek tersebut terus ditunda karena perselisihan geopolitik antara negara dan oposisi AS. Karena ketidaksetujuannya dengan program nuklir Iran, Washington menjatuhkan sanksi pada negara itu pada 2008, sehingga memperburuk situasi.

Menurut artikel tersebut, ketidaksepakatan ini telah memaksa India untuk mengubah strateginya, mengakhiri kerjasama dengan Iran, dan mulai mengembangkan rute alternatif dari Turkmenistan ke Afghanistan dan Pakistan.

Perov menyatakan bahwa jika semua saran India diikuti, Rusia akan menghadapi banyak kendala karena pipa akan mengalir melalui pegunungan Afghanistan, yang menjadi fokus AS. Menurut ahli yang ditampilkan dalam laporan: “Semua ini akan membawa biaya keuangan yang tinggi. Faktor ini membuktikan kebenaran posisi perusahaan energi multinasional Rusia saat ini.”

Bulmistrova juga menyatakan bahwa perusahaan tidak akan mempertimbangkan untuk membangun pipa gas alam yang diproyeksikan dari Rusia ke Jepang pada 2017. Menurut laporan itu, pipa sepanjang 15.000 kilometer akan menghubungkan Hokkaido dan Pulau Sakhalin dengan biaya 6,7 ??miliar dolar AS, berdasarkan visi kedua belah pihak.

Perov mencatat bahwa di bawah rencana saat ini, Rusia akan menghadapi masalah pasokan gas: ladang gas Rusia tidak cukup untuk mendukung usaha bilateral skala besar. Menurut penelitian tersebut, para ahli percaya bahwa untuk mengkompensasi potensi kerugian yang disebabkan oleh rencana yang tidak terpenuhi, Gazprom dapat mengeksplorasi pembangunan proyek LNG di Timur Jauh.


Berita Lainnya :


- Source : greatgameindia.com

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar