www.zejournal.mobi
Sabtu, 25 Mei 2024

Uni Eropa Memulai Pembubarannya (Bagian 2)

Penulis : Thierry Meyssan | Editor : Anty | Jumat, 03 Desember 2021 13:41

Selama bertahun-tahun, Jerman dan Prancis memimpin dalam apa yang menjadi Uni Eropa. François Mitterrand dan Helmut Kohl membayangkan mengubah pasar bersama menjadi negara supranasional - masih menjadi pengikut Amerika Serikat - yang mampu bersaing dengan Uni Soviet dan Cina: Uni Eropa.

Struktur di mana Amerika Serikat menuntut agar mantan anggota Pakta Warsawa bergabung pada saat yang sama ketika mereka bergabung dengan NATO ini, menjadi birokrasi yang sangat besar. Terlepas dari penampilannya, Dewan Kepala Negara dan Pemerintahan bukanlah sebuah pemerintahan super, tetapi ruang pencatatan untuk keputusan-keputusan NATO. Keputusan ini dibuat oleh Aliansi Atlantik - selalu didominasi oleh Amerika Serikat dan Inggris -, kemudian diteruskan ke Komisi Eropa, diserahkan ke Parlemen dan akhirnya diratifikasi oleh Dewan.

Penting untuk dipahami bahwa panggilan NATO adalah untuk ikut campur dalam segala hal: dari komposisi cokelat hingga pembangunan jembatan (harus dapat digunakan oleh kendaraan lapis baja), tidak melupakan anti- Vaksin Covid (kesehatan warga sipil tergantung pada militer) atau transfer bank (transaksi musuh harus dipantau).

Tentara Inggris dan Prancis adalah satu-satunya yang memiliki bobot di Uni Eropa. Oleh karena itu mereka datang bersama-sama dengan Lancaster House Treaties pada tahun 2010. Tetapi ketika Brexit terjadi, tentara Prancis masih sendirian, terbukti dengan pemutusan kontrak kapal selam Prancis-Australia yang mendukung London. Satu-satunya pilihan yang tersisa ke Prancis adalah bergerak lebih dekat ke tentara Italia, yang ukurannya setengah dari tentara Prancis. Inilah yang baru saja diputuskan dengan Treaty of the Quirinal (2021). Operasi ini difasilitasi oleh kesamaan ideologi Emmanuel Macron (mantan bankir di Rothschild) dan Mario Draghi (mantan bankir di Goldman Sachs) dan kepemimpinan bersama mereka dalam respons politik terhadap epidemi Covid. Secara sepintas, orang harus memperhatikan jargon yang benar secara politis yang tidak masuk akal di mana dokumen ini ditulis, sangat jauh dari tradisi Latin.

Kebetulan pada saat yang sama, Kanselir Angela Merkel memberi jalan kepada Olaf Scholtz. Dia tidak tertarik pada masalah militer atau defisit anggaran Prancis dan Italia. Perjanjian koalisi pemerintahannya menyelaraskan kebijakan luar negeri Jerman dalam segala hal dengan kebijakan Anglo-Saxon (AS + Inggris).

Sampai saat itu, pemerintahan Angela Merkel berjuang melawan antisemitisme. Pemerintah Scholz melangkah lebih jauh dengan berkomitmen untuk mendukung "semua inisiatif yang mempromosikan kehidupan Yahudi dan mempromosikan keragamannya". Ini bukan lagi masalah melindungi minoritas, tetapi mempromosikannya.

Mengenai Israel, yang dibuat oleh Inggris dan AS dalam logika imperial, perjanjian baru juga menyatakan bahwa "keamanan Israel adalah kepentingan nasional" Jerman, dan berjanji untuk memblokir "upaya antisemitisme untuk mengutuk Israel, termasuk di PBB ". Dia menyatakan bahwa Jerman akan terus mendukung solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina (yaitu menentang prinsip "satu orang, satu suara") dan menyambut normalisasi hubungan antara Israel dan negara-negara Arab. Dengan melakukan itu, pemerintah Scholz mengubur kebijakan tradisional SPD, yang menteri luar negerinya, Sigmar Gabriel (2013-18), gambarkan rezim Israel sebagai 'apartheid'.

Lanjut ke bagian 3 ...


Berita Lainnya :


- Source : www.voltairenet.org

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar