www.zejournal.mobi
Kamis, 30 Mei 2024

Uni Eropa Memulai Pembubarannya (Bagian 1)

Penulis : Thierry Meyssan | Editor : Anty | Jumat, 03 Desember 2021 13:39

Perjanjian Quirinal yang dibuat oleh Prancis dan Italia, serta proyek pemerintah kanselir Jerman, Olaf Schotz, tidak sesuai dengan sejarah Uni Eropa. Paris dan Berlin baru saja mengambil langkah nyata yang hanya bisa mengarah pada pembubaran Uni Eropa yang tak terelakkan.

Pada akhir Perang Dunia Kedua, Winston Churchill merancang sebuah sistem untuk memastikan bahwa Eropa Barat tidak akan jatuh ke tangan Uni Soviet dan bahwa mereka akan tetap memegang kendali. Idenya adalah untuk menciptakan pasar bersama Eropa dengan negara-negara hancur yang menerima Marshall Plan.

Amerika Serikat dan Inggris bergerak maju bersama. Dalam beberapa tahun, mereka meletakkan dasar dunia: NATO yang merupakan aliansi militer yang didominasi oleh mereka, sedangkan yang menjadi Uni Eropa adalah organisasi sipil untuk sekutu mereka. Tentu saja, anggota dari satu lembaga belum tentu menjadi anggota yang lain, tetapi faktanya tetap bahwa, yang berbasis di Brussel, keduanya adalah dua sisi mata uang yang sama. Layanan gabungan dari dua struktur diam-diam berbasis di Luksemburg.

Setelah krisis antara Washington dan London selama ekspedisi Suez, Inggris yang kehilangan Kekaisarannya memutuskan untuk bergabung dengan apa yang belum menjadi Uni Eropa. Jika Harold Macmillan gagal pada tahun 1958, Edward Heath berhasil pada tahun 1973. Namun ketika keseimbangan kekuatan bergeser, Inggris meninggalkan Uni Eropa pada akhir tahun 2020, kembali ke bekas Kekaisarannya ('Global Britain').

Semua dokumen UE diterjemahkan ke dalam setiap bahasa resmi negara-negara anggota. Ditambah bahasa Inggris, yang telah menjadi bahasa resmi UE, meskipun bukan lagi bahasa resmi anggotanya. Ini bukan karena Inggris menjadi bagiannya, tetapi karena Uni berada di bawah jempol NATO, sebagaimana tercantum dalam Pasal 42(7) Perjanjian Lisbon (yang secara paksa menggantikan Perjanjian Konstitusi yang ditolak oleh rakyat).

Jerman, yang diduduki oleh empat pemenang Perang Dunia II sampai tahun 1990, yaitu setelah reunifikasi, selalu puas dengan tidak lagi menjadi kekuatan militer. Bahkan saat ini, dinas rahasianya, yang direorganisasi oleh AS dengan mantan personel Nazi mereka, masih sepenuhnya mengabdi kepada mereka, sementara Pentagon memiliki pangkalan militer yang sangat besar di sana dengan fiksi ekstrateritorialitas.

Prancis, di sisi lain, memimpikan kemerdekaan militer. Inilah sebabnya mengapa Charles De Gaulle, yang pernah menjadi pemimpin Prancis Merdeka selama Perang Dunia Kedua, membuatnya meninggalkan komando terpadu NATO pada tahun 1966. Namun Nicolas Sarkozy, yang dibesarkan sebagai remaja oleh putra pencipta AS Jaringan Stay-behind NATO ("Gladio"), diaktifkan kembali pada tahun 2009. Oleh karena itu, operasi eksternal tentara Prancis, dalam praktiknya, diperintahkan dengan baik oleh perwira AS.

Lanjut ke bagian 2 ...


Berita Lainnya :


- Source : www.voltairenet.org

Anda mungkin tertarik :

Komentar

Kirim komentar anda dengan :



Tutup

Berlangganan Email

Dapatkan newsletter, kami kirimkan ke email anda

  


Keluar